Monday, November 28, 2016

Perjalanan Senyuman



Perjalanan Senyuman


Manusia hanya tetap menagih senyummu.

Manusia hanya tetap mahu senyummu, panjang.

Manusia hanya tetap akan berasa bahagia dengan senyummu. 

Senyummu kisahmu.

Senyummu dirimu.

Dan,  perjalanan senyummu  itu dengan bimbingan Dia. 

Terus, tersenyumlah diri, dengan senyumanmu. 


040416 
Wardah Safiah,
 Kuala Lumpur
                              

     

Senyuman itu bukan bakan tertawa, bukan. Kredit; Rahmat Hidayat

Monday, November 07, 2016

Tidak Berlama-lama





Tidak Berlama-lama

Bila kita tahu hidup ini tidak lama,
pasti kita tidak akan berlama-lama dalam kehidupan.
Ada sahaja, pengalaman baru yang kita hidupkan,
Kerana meyakini kita hidup kerana Yang Maha Hidup.

030516

 _Wardah Safiah_






Siapa kita dibentuk dengan apa yang kita yakini. Semakin tinggi keyakinanmu, semakin kau makin kenali diri sendiri.

Thursday, October 06, 2016

Jalan Pintas Menjadi Seorang Penulis



Jalan Pintas Menjadi Seorang Penulis


Bukan sekali soalan ini ditanya. Pernah saya terima soalan yang sama ditanyakan oleh kenalan sendiri secara berdepan dan ada juga yang menggunakan teknologi seperti WhatsApp dan sebagainya.
Dan sekali lagi, baru-baru ini ada soalan di peti masuk Facebook saya. Bertanyakan kembali persoalan, kecelaruan, ketidapastian yang bermain di setiap benak mereka yang sukakan tulisan tetapi masih teragak-agak. Saya pasti di fikiran mereka,  layakkah aku, betulkah aku ini  boleh bergelar seorang penulis?






Jujur saya beritahu, saya dahulu juga begitu. Tidak pasti benarkah berbakat dalam menulis atau sekadar menuang kata sahaja. Hatta, hingga hari ini meski saya sudah bergelar kolumnis di beberapa majalah, saya masih juga selalu bertanya diri sendiri. Jadi, ia perkara biasa, wahai bakal penulis. Bertanya diri itu bukan keaiban, sebaliknya tangga memperbaiki diri.
Jujur saya beritahu, hatta hingga hari ini saya juga masih belajar menulis dan membaiki kualiti tulisan. Bagaimana? Sudah pasti dengan langkah bertanya dan membaca tulisan orang lain.
Jujur saya beritahu, baru-baru ini juga saya sendiri berjumpa dengan seorang guru penulisan yang disegani ramai dek ketajaman rasa dalam susun katanya. Meminta nasihat, memohon panduan, meraih semangat dalam perjuangan yang bermain dengan abjad ini, perjuangan menyihir pemikiran, perjuangan menyihatkan akal dengan hanya melalui pengamatan rasa yang diterjemah dalam sebuah tulisan!
Subhanallah, baiklah. Begini. Bagi mereka yang merasakan ada kemahiran menulis, ada anugerah pengamatan perasaan, maka pesan saya tetaplah menulis. Kerana setiap penulis bermula dengan penulis yang tulisannya hanya dibaca oleh dirinya sendiri. Dan insyaAllah, berdikit-dikit mulakan menyebarkan kebaikan tulisan kepada orang lain.
Mudah, teknologi hari ini memudahkan kita apatah lagi penulis untuk memperkenalkan diri. Jadikan laman sosial misalnya sebagai padang permainan untuk kita melatih kemahiran bahasa dan mempertajam rasa. Gunakan sebaiknya.
Kemudian, jika sudah ada keyakinan diri, mulakan diri dengan menghantar tulisan ke mana-mana media massa. Ya, tidak semestinya tulisan atau karya pertama akan diterima. Janganlah mudah putus asa. Inilah perjuangan, ia perlu ditempur berkali-kali, bukan sekali.
Perlu diingat, antara faktor jaya seorang penulis itu ialah sikapnya, bukan bakatnya, bukan ilmunya. Kenapa? Ya, kerana sikapnya yang benar-benar mahu menjadi penulis itulah yang akan membuatkan dirinya makin serius memperdalam bakat, makin serius menekuni ilmu.

Kualiti atau kuantiti?

Sangat subjektif. Namun pada saya, kuantiti (latihan menulis secara berterusan) akan menatijahkan kualiti (tulisan atau karya) yang baik dan berkesan. InsyaAllah.
Justeru, pesanan “untuk menjadi penulis, menulislah” atau “jalan pintas menjadi penulis ialah dengan menulis”, sangat berkesan dan mudah-mudahan menjadi azimat atau motivasi untuk anda yang mahu bergelar penulis. Untuk saya juga.
Pesan saya, belajarlah untuk menulis apa yang orang lain tidak tulis.
Saya pernah semeja bersama seorang karyawan seni yang popular dengan ketinggiaan bahasanya. Siapa? Beliau ialah Tuan Siso, salah seorang anggota kumpulan Kopratasa. Jika dibelek-belek kabanyakan lagu indah seperti Jalur Gemilang, lagu Dato Siti Nurhaliza, dan lain-lain, beliau antara penulis lirik yang menghasilkan liriknya itu.
Dalam pertemuan itu, pernah saya saya ajukan soalan.
“Bagaimana mahu menjadi pemuisi yang baik?”
Dan pesannya mudah.
“Menulislah dengan jiwa.” “Adakan jiwa.”
Ya, pemuisi melihat apa-apa  yang berlaku di hadapannya dengan cara yang berbeza dengan orang lain meski yang dilihat itu perkara yang sama. Begitulah.
Kata kuncinya, pengamatan. Pengamatan itulah yang bakal ditumpahkan dalam tulisan dan menjadikan ia berkualiti.
Dan ia pastinya memerlukan latihan, itulah juga sikap seorang penulis ketika menulis!
Selamat mendekatkan diri dengan tulisan, wahai bakal penulis. InsyaAllah, jika niat kita utama kerana Allah, Tuhan akan mempermudahkan segalanya.
Terima kasih buat yang bertanya, meski tidak sempurna jawapan saya, namun saya  semoga perkongsian ini sedikit sebanyak merawat kemusykilan yang menyerang.
Sebelum itu, untuk soalan, “benarkah saya penulis?”
Jawab saya: Alhamdulillah. Terima kasih Tuhan yang merezekikan ini. Ya, saya bergelar kolumnis di beberapa majalah (GenQ, Demi Cinta, At-Taqwa, Humaira dll) dan pernah juga menjadi penulis jemputan di majalah dan portal online.  Saya juga bergelar penulis blog (rumah penulisan saya ini). Dan syukur, saya juga bergelar editor untuk penerbitan majalah, dan sekarang fasa memakai topi editor buku. Mudahan Allah panjangkan masa bersama pengalaman ini, doakan saya selalu ya sahabat!  Yang penting, kita sama-sama masih sedang belajar, insyaAllah.

Pasang niat, dan terus melangkah.

Wardah Safiah/ Wanza Mohamad
1 Okt 2016
Selesai 1136 malam
#kitadalampembikinan #tintahamba

Membaca Kebencian



Membaca Kebencian


Manusia memang begitu
Masih gagal membaca kebencian
Meski dengan bahasa kebisuan
Meski bersama manusia yang terhampir,
Saban hari
Maka benarlah
Yang dekat memang jarang dihargai
Yang erat memang sedikit disayangi
Musibah apa ini
Bisikan hati padahal sudah cukup menggetarkan 
Jika dibandingkan dengan jeritan di tepi telinga
Yang hakikatnya jua tidak didengari
Lalu teringat aku dahulu
Bukankah jelingan si ibu
Bukankah pandangan si ayah
Sudah kuat bersuara berbanding lisannya
Menegur mereka dalam diam
Mereka menulis teguran
Mereka melukis didikan
Malangnya, waktu itu si anak memperdengarkannya
Sebagai suara kebencian,
Padahal ia melodi kasih sayang.

Terus,
Apa perlu kita menjadi kanak-kanak semula.
Wahai yang sudah dewasa?


Aku, Kau dan Bahasa Hati.
1 Okt 2016
Muharam 1438H




Moga Allah bantu kita perbaiki diri setiap hari.

Monday, August 22, 2016

Tuesday, August 16, 2016

Sekolah Kehidupan






Sekolah Kehidupan


Pengalaman
Itu
Sekolah
Kehidupan.


#tintahamba
#kitadalampembikinan


Hidup ini himpunan pengalaman. Terus, cari pengalaman berbeza setiap hari, baru cantik catatan kita kelak. Mudahan, Allah lorong itu selalu, kerana aku mahu dan rindu. l Imbas- ketika balik tabir temuramah bersama Imam Muda Asyraf dan isteri, ustazah Husna untuk tugasan Demi Cinta.